Laskar Pelangi

Baru kali ini kami ingin menonton kembali film yang telah kami tonton sebelumnya, semenjak film Titanic yang beredar sekitar 10 tahun yang lalu. Dan ternyata kejadian ini kembali terulang, dan sangat mengejutkan pilihan kami jatuh pada film anak negeri berjudul Laskar Pelangi. Pertama kali menonton adalah pada hari pertama film ini diputar, tanggal 25 September. Dan kami kemarin, tanggal 5 Oktober, sepakat untuk kembali menonton film ini. Herannya, walaupun sudah diputar 10 hari, tetap saja penontonnya membludak, luar biasa.

Resensi atas film Laskar Pelangi adalah film ini sangat kuat karakternya, mulai dari pemilihan bintang anak-anak yang sebagian besar penduduk lokal dengan logat yang kental dan ekspresi yang sangat wajar, sampai pemain dewasa yang dipenuhi dengan nama-nama yang benar-benar tidak bisa dipandang dengan sebelah mata dalam kancah perfilman Indonesia. Masing-masing pemain diberikan porsi yang sangat cukup untuk mengeksploitasi karakternya. Setiap adegan dibuat sesingkat mungkin tetapi benar-benar mampu memberikan gambaran yang maksimal, lengkap, dan hasilnya juga cantik. Acungan dua jempol untuk orang-orang di balik layar film ini. Hal ini tentu saja tidak terlepas dari kecantikan novel Laskar Pelangi itu sendiri, salut buat Andrea Hirata.

Namun ada satu ganjalan yang membuat sedikit kecewa, yaitu pada adegan terakhir sebelum kembali menampilkan Ikal dewasa yang bertemu dengan Lintang. Adegan ini “meniru” adegan terakhir di film Titanic melalui cara penambilan gambar mulai dari menelusuri luar ruangan sampai ke dalam dimana seakan-akan kita kembali ke saat dimana semua pemain inti berada lengkap dengan aktivitas utamanya. Itu saja, selebihnya seakan-akan tidak ada cacat sedikit pun.

Bravo film Laskar Pelangi, bravo film Indonesia… Wahai sineas-sineas Indonesia, teruslah membuat film-film yang membanggakan seperti ini.

10 thoughts on “Laskar Pelangi

  1. weleh, udah dua kali.
    nonton pilem pa minum obat tuh bu?!๐Ÿ˜€
    kalo nonton lagi salam buat om lintang ya bu…
    bu mus, om mahar, om ikal, smua dink.๐Ÿ˜€
    tapi tetep om Harun yg pertama bu….
    ga ada dia Laskar Pelangi n SD Muhammadiyah dah roboh dari awal x ya๐Ÿ™‚

    ***Betul, Harun is the saver… Kalau ga ada Harun, filmnya cuma berlangsung 10 menit hehe…***

  2. emm, pengalamanku sdikit berbeda mba, teater 1 di FX waktu itu boleh dibilang lengang…
    satu deret di kursi paling belakang, sderet ma t4 Vien duduk kosong..
    terus dari kesemuanya tokoh yg tampil, yg paling kurang luwes adlh Torang sudirong! logat melayu dia terlalu dibuwat-buwat. selebihnya TOP!!! masih terngiang si mahar nyanyiin Seroja.. hehe

    ***Gitu ya bu, mungkin pas kebetulan ya pas aku nonton selalu ramai sampai harus rela menunggu untuk pertunjukan yang berikutnya karena yang akan segera main udah pada penuh. Soal Tora, mungkin karena dia terbiasa mencoba logat batak ya, jadi agak susah membedakannya hehe… Pada prinsipnya sama, TOP!!!***

  3. wah..berarti rencana nonton ngajakin anak2 harus segera diwujudkan…aman to mbak buat Rahma Rafif???soalnya kalo jadi, bakalan jadi pertama nonton bioskop nih..

    ***Kalo masalah aman sih insyaallah aman, tapi buat anak-anak seumuran itu agak susah mencerna omongan yang sangat kental logat melayunya dev, Hafid aja nanya melulu “ngomong apa tadi bu?”. Pertimbangannya sih itu aja.***

  4. aku blm nonton…
    aku blm baca bukunya juga…
    (hii..hii.. kok bangga.. aneh..)
    ntar nonton ah..
    makasih referensinya…
    nurut aku liat di kick andy…
    *salut tuk bu gurunya (sapa ya namanya?)
    seandainya aku bisa seperti beliau..
    mengajar penuh tulus iklas…
    makasih ibu…
    moga dgn adanya laskar pelangi,
    muncul ibu guru2 macam beliau…
    (PGRI prajabnya suruh nonton LP aja)

    ***Setuju…tapi dengan syarat Oom jeepid nonton dulu baru ngajak teman-teman kita yang di PGRI…***

  5. si boy berangkat ke kantor pukul 06.30 pagi. naik ojek bayar enam ribu rupiah trus dilanjutkan naik bis kota ama kondekturnya ditagih lima ribu rupiah. jarak dari rumah ke kantor 37 km. jam berapa si boy tiba di kantor ?

    hmmm… aQ yakin kalo Lintang pasti gak mampu ngejawab. hihihi… tau rasa dia !!

    ***hahaha… menurut pengalaman sih biasanya jam 12 baru nongol di kantor sambil matanya masih setengah merem. Entah tertidur di ojek, bis, ato di dapur kantor…***

  6. jangan didengerin tuh si eka lagi ngamuk gara2 blognya error…hahaha..

    ***iya, kalo gak karena iklan2nya ya karena postingan terakhirnya yang agak “serem” itu hihihi…***

  7. Wah.. asyik dong dah nonton ampe 2 kali gitu. Kalo aku emang dah rencana nonton bareng mamaku yang emang maniak film n buku tapi.. tunggu ayahnya anak2 ok dulu tuk jagain anak2. masih lama tidak sih di bioskop?

    ***iya, sayang kalo gak nonton.. kalo soal lama tidaknya aku gak tahu, tapi kayanya bakal lama karena masih banyak peminatnya. Ok, selamat nonton ya…***

  8. Unutngnya jadwal pemutaran pas waktu mudik, jadi alhamdulillah kemarin bisa nonton sama mama juga๐Ÿ™‚. Lagi nungguin nih, pemda katanya mau bikin semacam layar tancep khusus buat nonton film ini (berhubung di sini nggak ada bioskop, jadi biarpun lokasi syuting di Babel orang-orangnya malah kebanyakan belum pada nonton).

    ***Bagus dong, sayang sekali kalau tuan rumah belum nonton hehe…***

  9. aku pingin filmnya kalau boleh download

    ***Ada yang bisa bantu?? Tapi lebih asyik sih nonton di bioskop kali ya, selain lebih seru juga membantu para pesinema kita untuk tetap terus berkarya…***

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s